Alimudin Kolatlena Mengaku Tidak Bangga Dengan Hasil Seleksi Paskibraka

oleh -62 Dilihat

Ambon.- Suaratimurnews.com Anggota DPRD Maluku, Alimudin Kolatlena mengaku tidak merasa bangga dengan Enam siswa yang dikirim Maluku untuk mengikuti seleksi Paskibraka tingkat Nasional (Paskibraka) untuk upacara 17 Agustus 2024 di Jakarta.

Pasalnya Keenam siswa yang dikirim telah menggoreskan luka bagi Cristianie Lumatalale siswa Kelas 10 SMA Negeri 3 Kabupaten Seram Bagian Barat yang mempunyai nilai tertinggi tapi digantikan dengan calon Paskibraka yang punya rekam medik dan hasil yang tidak baik.

Padahal Maluku mestinya hanya mengirimkan Dua pasang calon yakni Dua perempuan dan 2 laki-laki untuk mengikuti seleksi di tingkat nasional. Namun Pansel memberangkatkan Enam siswa Maluku ke Jakarta untuk seleksi tingkat nasional.

” Walau tahun ini, dikirim Enam siswa untuk mengikuti seleksi Paskibraka tingkat Nasional (Paskibraka) untuk upacara 17 Agustus 2024 di Jakarta tidak membuat saya merasa bangga. Sebab ada siswa lain yang harus diberangkatkan” ujar Kolatlena di DPRD Kamis (13/6/2024)

Mestinya ada rasa bangga tetapi untuk tahun ini tidak sebab proses dan pentahapan rekrutmen calon Paskibraka sudah melukai siswa lain bahkan keluarganya yang juga merasa kecewa dengan kerja Panitia Seleksi dan Kesbangpol.

Ditambahkan, sebagai siswa yang dinyatakan lulus dengan nilai tertinggi mestinya yang harus ke Jakarta untuk mengikuti seleksi berikutnya bukan yang tidak lolos kemudian diberangkatkan.

” Bagaimana mungkin yang berprestasi digantikan dengan yang tidak berprestasi untuk mengikuti seleksi di tingkat nasional. Cara ini harus menjadi perhatian Kesbangpol dan Panitia Seleksi” ujar politisi Partai Gerindra itu.

Karena itu, sebagai anggota DPRD Maluku dirinya menyayangkan keputusan Panitia Seleksi tingkat provinsi yang merugikan peserta seleksi yang berhak diberangkatkan untuk mengikuti seleksi di tingkat nasional sehingga perlu mendapat perhatian serius dari pemerintah Maluku . (*)