Sekda Sadali Ie Buka Workshop Disagregasi Pembentukan Modal Tetap Bruto

oleh -211 Dilihat

Ambon –Suaratimurnews.com Sekretaris Daerah Maluku Ir. Sadali IE, M.Si, IPU, membuka secara resmi Workshop Disagregasi Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) 2023 Provinsi Maluku, yang bertempat di Hotel Marina, pada Selasa (23/5/2023).

Hadir juga pada kesempatan itu Kepala Badan Pusat Statistik Provinsi Maluku Maritje Pattiwaellapia, ST., M.Si, Pimpinan OPD terkait lingkup Pemerintah Provinsi Maluku, perwakilan Himpunan Pengusaha Muda Indonesia, Fungsional Statistisi Ahli Madya BPS, Fungsional Ahli Madya Lingkup BPS Provinsi Maluku, serta unsur terkait lainnya.

Pattiwaellapia dalam sambutannya, mengucapkan terima kasih kepada Sekda dan berbagai pihak lainnya atas bantuan sehingga bisa menyelesaikan berbagai survei BPS, khususnya survei disagregasi PMTB, yang telah dilakukan sejak tahun 2018, hingga tahun ini dikali keduanya, akan melakukan pengambilan sebanyak 319 sampel, yang pencatatannya akan dimulai Maret hingga Juni 2023.

“Survei ini merupakan salah satu upaya pemerintah untuk menyediakan data terkait investasi yang menjadi program prioritas Nasional, dalam memperbaiki iklim investasi dan peningkatan infrastruktur, yang diharapkan nantinya akan menghasilkan data disagregasi PMTB untuk 24 jenis aset, 3 sektor institusi, dan 17 lapangan usaha Indonesia tahun 2019-2022.” Jelasnya.

Ia juga menyampaikan, untuk mendukung pencapaian prioritas nasional ini, yang pertama harus dilakukan adalah memperkuat ketahanan ekonomi untuk pertumbuhan yang berkualitas dan berkeadilan pada Rencana Kerja Pemerintah 2023.

“Lewat momen ini kita dapat bersama berdiskusi dan menyamakan pemahaman tentang tujuan dan materi yang disampaikan oleh beberapa pemateri, kedepannya akan ada workshop setelah semua sampel dikumpulkan dan diolah, sehingga diharapkan peserta nantinya bisa hadir bersama dan menyediakan data-data untuk kinerja ekonomi di Maluku.” Ungkapnya.

Sementara itu dalam sambutannya, Sekda atas nama Pemerintah Provinsi Maluku, mengucapkan terima kasih dan memberikan apresiasi kepada pimpinan dan seluruh jajaran BPS Provinsi Maluku, yang secara konsisten dan berkelanjutan telah memberikan kontribusi berharga untuk pembangunan nasional, khususnya dalam penyediaan data.

“Kegiatan workshop ini sangat penting dalam rangka sosialisasi dan koordinasi guna mempersiapkan kegiatan survei penyusunan disagregasi PMTB tahun 2023, karena penyusunan perencanaan yang berkualitas tidak dapat dipisahkan dari komponen investasi sebagai lokomotif pembangunan yang juga merupakan salah satu indikator pembangunan nasional, dimana kegiatan investasi merupakan salah satu faktor utama yang sangat mempengaruhi perkembangan ekonomi suatu wilayah atau negara melalui peningkatan kapasitas produksi maupun penciptaan lapangan kerja.” Jelas Sadali.

Dirinya juga menyampaikan, dalam konteks neraca nasional kegiatan investasi tercermin dalam Pembentukan Modal Tetap Bruto yang mencakup pembuatan maupun pembelian barang modal dari dalam maupun luar negeri, oleh karena itu data mengenai investasi sangat penting sebagai dasar strategi pengambilan kebijakan, dalam kaitannya dengan indikator makro ekonomi, serta data PMTB, dapat memberikan sinyal mengenai tingkat produksi yang diperlukan guna mencapai Sustainable Economy Growth.

“Data investasi harus dipecah/disagregasi menurut jenis barang modal, kegiatan ekonomi, serta institusi untuk mempermudah pengambilan kebijakan dalam menyusun perencanaan yang tepat sasaran, melalui statistik neraca nasional, serta membentuk kerangka makro ekonomi yang dapat digunakan sebagai peringatan dini, dan proyeksi terhadap ketidakpastian global.” Terangnya.

Sadali menyampaikan, hal ini sesuai dengan rekomendasi data inisiatif yang dibentuk oleh G20, pada United Nation Statistics Division, dan Asset Community Statistical System, terkait dengan penyusunan Modal Tetap Bruto, menurut sektor dan kapital stok.

“Untuk itu saya mengajak kepada kita semua terutama lembaga dan instansi terkait untuk berperan aktif menyediakan data PMTB yang berkualitas, jika data tersedia dengan lengkap maka saya percaya setiap perencanaan pembangunan pasti akan menuju pada data dimaksud.” Ujarnya.

Sekda juga mengajak para peserta workshop, untuk menyampaikan data, karena sebagai pelaku usaha juga dapat menggunakannya, dengan tersedianya data PMTB yang rinci akan membantu Pemerintah, dalam mengambil kebijakan untuk meningkatkan iklim investasi dan mempermudah investor dalam berusaha.

Pada kesempatan itu juga turut diserahkan Buku Provinsi Maluku dalam angka tahun 2023, dari Kepala BPS Provinsi Maluku kepda Sekda Maluku. (*)